Mon. Apr 22nd, 2024

angkaberita.id

Situs Berita Generasi Bahagia

Anak Anda Sakit Radang Tenggorokan? Berkumur dengan Air Garam, Begini Penjelasan Medisnya

4 min read

berilah buah hati anda asupanhangat saat menderita radang tenggorkan, termasuk madu/foto shortpixel via intisari.grid.id

angkaberita.id – Radang tenggorokan mengganggu aktivitas keseharian. Namun dengan berkumur air bercampur garam diyakini bakal meredakan keluhan Anda. Kenapa?

Radang tenggorokan terjadi ketika sistem kekebalan tubuh si kecil merespons dengan tidak tepat terhadap bakteri yang menyebabkan kondisi ini.

Demikian menurut sebuah penelitian baru, yang dilansir dari thehealthsite. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science Translational Medicine edisi Februari 2019, menemukan bahwa anak-anak yang menderita radang tenggorokan sering memiliki struktur kesehatan yang lebih kecil (disebut pusat germinal)

daripada mereka yang tidak rentan terhadap kondisi ini. Anak-anak yang memiliki pusat germinal kecil memiliki jumlah lebih sedikit sel pejuang yang dikenal sebagai sel T.

Sel-sel T ini berperan dalam membantu sel-sel kekebalan lainnya, yaitu sel B, yang menghasilkan antibodi penangkal infeksi. Anak-anak dengan riwayat radang tenggorokan berulang memiliki jumlah antibodi yang rendah yang melawan protein tertentu dari bakteri radang.

Anak-anak menjadi mangsa serangan bakteri radang tenggorokan saat protein ini tidak diimbangi dengan jumlah antibodi penangkal infeksi yang cukup.

Penulis penelitian meneliti amandel pada anak-anak di kelompok usia 5 hingga 18 tahun untuk penelitian. Radang tenggorokan mempengaruhi 600 juga orang di seluruh dunia setiap tahun.

Ini disebabkan oleh bakteri Streptococcus kelompok A. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan masalah jantung dan demam rematik.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Indian Journal of Medical Research menyatakan bahwa prevalensi global demam rematik bervariasi antara 5 dan 51 per 100.000 orang.

Ini adalah gangguan peradangan yang dapat mempengaruhi jantung, persendian, otak, dan kulit anak-anak.

Radang tenggorokan adalah infeksi karena bakteri pada tenggorokan dan amandel yang menyebabkan sakit tenggorokan.

Bakteri ini mungkin bersembunyi di hidung juga. Walaupun penyakit ini biasanya ditemukan pada anak-anak, namun juga dapat menyerang orang dewasa.

Radang tenggorokan dapat menular dan menyebar ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Sering bingung dengan virus flu biasa, karena gejalanya sama.

Namun, satu perbedaan antara kedua kondisi ini adalah virus pilek membuat hidung si kecil berair, sementara radang tenggorokan mungkin bermanifestasi melalui gejala ini.

Terkadang anak-anak salah didiagnosis kondisi ini berulang kali karena sakit tenggorokan yang dapat disebabkan oleh virus juga. Peluang diagnosis yang salah sering meningkat dengan tes yang mengungkapkan adanya bakteri strep dalam amandel.

Namun, yang tidak diceritakan dalam tes ini adalah, apakah bakteri ini berdiam di dalam tubuh atau tidak, yang terkadang juga merupakan kasusnya.

Gejala utama yang harus diperhatikan adalah sakit tenggorokan. Manifestasinya termasuk demam, sakit kepala, amandel bengkak, kurang nafsu makan, mual, dan ruam.

Ini muncul dalam waktu lima hari setelah terpapar bakteri streptococcus. Tes antigen cepat dan kultur tenggorokan adalah dua tes umum yang digunakan oleh dokter secara global untuk mendiagnosis radang tenggorokan.

Dalam tes antigen cepat, dokter akan mencari kuman di tenggorokan anak dengan menggunakan kapas. Tes ini dapat mendeteksi bakteri dalam beberapa menit.

Di sisi lain, tes kultur tenggorokan termasuk sampel swab dari tenggorokan anak dikirim ke laboratorium. Butuh beberapa hari untuk mendapatkan hasilnya.

Radang tenggorokan biasanya diobati dengan antibiodik. Sementara obat-obatan harus dalam kondisi parah untuk menyembuhkan kondisi dan mencegah kekambuhan, beberapa obat alami dapat membantu meringankan gejala.

Berikut ini beberapa solusi tanpa obat untuk radang tenggorokan yang bisa Anda dapatkan di dapur Anda.

Berkumurlah dengan air garam

Ini adalah cara tradisional untuk mengobati berbagai masalah terkait tenggorokan. Yang perlu Anda lakukan adalah mengambil segelas air hangat dan menambahkan satu sendok teh garam ke dalamnya.

Dorong anak untuk berkumur dengan air ini dan pembengkakan akan berkurang secara bertahap. Selain itu, membantu menghilangkan lendir.

Namun, ketika Anda mencoba obat rumahan yang murah ini, pastikan airnya tidak terlalu panas karena dapat merusak lidah si kecil.

Cairan hangat

Minuman hangat dapat membuat keajaiban di tenggorokan. Misalnya, secangkir teh hangat dapat menenangkan tenggorokan anak Anda dan mengurangi rasa sakit.

Berbagai pilihan bisa dicoba, seperti teh jahe dan teh lemon. Bahkan secangkir teh biasa bisa jadi pilihan efektif untuk meringankan gejala radang tenggorokan.

Madu adalah salah satu obat tradisional yang paling populer untuk sakit tenggorokan dan ini karena sifat antioksidan yang ada di dalamnya.

Sebuah penelitian tahun 2013 yang diterbitkan dalam jurnal Pediatric Reports, 39 dari 40 orang bersedia menggunakan madu sebagai obat untuk mengobati batuk dan sakit tenggorokan pada anak-anak mereka dan peningkatan yang signifikan saat batuk malam hari.

Bahkan WHO menganggap madu sebagai pengobatan yang efektif untuk batuk.

Minyak peppermint

Minyak ini mengandung mentol, senyawa organik yang membantu memberi sensasi dingin di dalam tenggorokan.

Berikan si kecil segelas air yang ditambahkan beberapa tetes minyak peppermint.

Sebuah penelitian tahun 2019 yang diterbitkan dalam Jurnal International Society of Sports Nutrition juga mempertimbangkan fakta bahwa minyak peppermint dapat mengenudrkan otot-otot tenggorokan.

Namun, pastikan Anda tidak menggunakan minyak ini pada anak di bawah usia 8 tahun.

Istirahat, istirahat, istirahat Semakin banyak Anda beristirahat, semakin tinggi peluang kemungkinan tubuh menangkal penyakit menular ini.

Berbagai penelitian telah mencatat bahwa mendapatkan jumlah istirahat yang penting untuk mengusir bakteri yang menyebabkan radang tenggorokan.

Jangan perbolehkan anak pergi ke sekolah saat ia menderita kondisi ini. Pastikan ia tetap di dalam ruangan sampai dokter mengizinkan sekolah. Ini akan mencegah kuman menyebar melalui bersin atau batuk. (Intisari.grid.id)

Bagikan