Mon. Apr 22nd, 2024

angkaberita.id

Situs Berita Generasi Bahagia

Jangan Nekat, Inilah 10 Makanan Pantang Dimakan di Dalam Pesawat Terbang, Termasuk Popcorn

3 min read

Saat terbang ternyata ada sejumlah makanan dilarang dimakan dalam pesawat. Alasan pertama soal kesehatan/Foto tefal via Intisari.grid.id

angkaberita.id – Ternyata ada aturan tak tertulis soal makanan di dalam pesawat terbang, termasuk kudapan seperti popcorn alias brondong jagung.

Selain alasan kesehatan, juga demi kepentingan penerbangan. Apa saja makanannya dan apa alasan di baliknya?

Ahli gizi mengungkapkan makanan apa saja yang bisa mengubah penerbangan Anda berikutnya menjadi bencana. Kok bisa begitu?

Simak makanan apa saja yang tidak boleh kita makan di pesawat, seperti dilansir dari laman Reader’s Digest pada Sabtu (16/3/2019).

1.Bawang dan bawang putih

Bila Anda makan bawang sebelum atau selama penerbangan, mungkin teman sebelah Anda yang akan menutup hidung.

Senyawa allyl methyl disulfide, salah satu penyebab berkontribusi pada napas bawang putih, dapat memakan waktu hingga 24 jam untuk dikeluarkan dari tubuh Anda.

Syukurlah, Sheryl Barringer, PhD, profesor dan ketua departemen ilmu makanan di Ohio State yang ikut menulis studi tentang mengelola bau (diterbitkan dalam Journal of Food Science) memiliki perbaikan yang mudah.

“Makan makanan seperti apel mentah atau daun mint dapat membantu menghilangkan bau napas setelah makan bawang putih,” katanya.

2.Alkohol

Bagi mereka yang takut terbang, mereka pikir minum alkohol menjadi cara untuk menenangkan diri.

Tapi berpikirlah dua kali, karena terbang dengan sendirinya akan mengalami dehidrasi, menurut Asosiasi Medis Aerospace.

Duduk dalam penerbangan yang sempit selama lebih dari empat jam sudah meningkatkan kemungkinan pembekuan darah pada orang berisiko tinggi, dan dehidrasi akibat minum alkohol menambah risiko lain.

3.Salami

Salami dianggap sebagai makanan histamin tinggi, menurut artikel American Journal of Clinical Nutrition.

Mereka yang peka terhadap histamin, memakannya bisa memperburuk alergi hidung atau sinusitis, membuat lepas landas dan mendarat menjadi mimpi buruk.

4.Buah kering

Sekantong camilan aprikot kering tampaknya sangat menarik jika tidak ada makanan dalam penerbangan Anda.

Namun, Anda akan menyesali bila memakannya apalagi jika Anda menderita asma.

Buah kering mungkin mengandung sulfit, yang dapat meningkatkan serangan asma, menurut artikel dalam penelitian di jurnal Gastroenterology and Hepatology dari Bed to Bench.

Tingkat oksigen yang lebih rendah dapat memperburuk masalah pernapasan.

5.Kopi

Secangkir kopi menghasilkan 410 miligram kafein. Dua jam dalam penerbangan, Anda akan mengganggu tetangga sebelah duduk Anda karena bolak-balik ke kamar mandi dan gelisah.

Sebuah penelitian tahun 2017 dalam jurnal Frontiers in Nutrition menemukan bahwa 6 miligram kafein per kilogram berat badan (408 miligram untuk orang yang beratnya 68 kg) dapat bertindak seperti diuretik,

menyebabkan kehilangan cairan, natrium, dan kalium. Sentakan kafein ini juga dapat mengakibatkan gejala seperti sakit kepala atau kram otot, demikian menurut Mayo Clinic.

6.Keju biru

Keju biru bisa menjadi masalah bagi seseorang yang alergi susu. Dan tentunya Anda ingin tahu apakah itu bereaksi pada ketinggian 35.000 kaki.

Tingkat oksigen yang lebih rendah itu berarti individu dengan penyakit pernapasan sangat rentan.

Selain itu, gejala yang berhubungan dengan perut bisa menjadi masalah yang lebih besar jika turbulensi membuat Anda duduk dan jauh dari kamar mandi.

7.Kacang dan mentega kacang

Kacang adalah makanan ringan yang berguna, tetapi pramugari akan mengumumkan bahwa ada yang memiliki alergi kacang yang parah.

Karena pesawat mendaur ulang persentase udara kabin, maka membuka kantong kacang bisa membuat orang yang alergi terkena.

8.Minuman berkarbonasi

Kadar oksigen yang lebih rendah dapat membuat terbang tidak menyenangkan terutama untuk mereka yang mengalami gangguan paru-paru.

Sebuah penelitian di European Respiratory Journal menemukan bahwa 18 persen penumpang dengan penyakit paru-paru setidaknya mengalami gangguan pernapasan ringan selama penerbangan.

Lebih buruk lagi, ekspansi gas pada ketinggian tinggi dapat meningkatkan tekanan pada paru-paru. Untuk itu hindari minuman berkarbonasi, yang dapat meningkatkan pembentukan gas dan mengganggu pernapasan.

Lebih baik minum air untuk menjaga tetap terhidrasi dan mengurangi produksi gas.

9.Popcorn

Bayangkan ini, Anda memegang sekantong popcorn rasa mentega yang sudah siap untuk menonton film, ketika pesawat menabrak turbulen yang tidak terduga.

Kantong popcorn Anda terbang, menutupi Anda dan sebelah Anda dengan isinya. Belum lagi, tangan Anda belepotan mentega, bungkus yang gemerisik, dan aroma mentega yang kuat terhadap orang di sekitar Anda.

Jika serat menghasilkan perut kembung, Anda tidak menyadari mungkin beberapa campuran trail atau keripik sehat mungkin bisa menjadi pilihan yang lebih baik.

10.Biji espresso cokelat hitam

Ketika kita berpikir tentang kafein, kita biasanya berpikir tentang kopi, tetapi cokelat hitam dapat mengemas kafein.

Batang cokelat 3,5 ons kakao 85 persen memiliki sekitar 80 miligram kafein saja, dan biji espresso yang dilapisi cokelat mengandung 336 miligram per porsi, menurut USDA.

Anda tidak akan seperti itu jika turbulensi membuat Anda cemas. (Intisari.grid.id)

Bagikan