free page hit counter
Fri. Nov 15th, 2019

angkaberita.id

Situs Berita Generasi Bahagia

Inilah Perang Kentut di Zaman Jepang Kuno, Mengejutkan Kecepatan Kentutnya

3 min read
Inilah ilustrasi pernag kentut antar samurai di Jepang zaman Edo/foto thevintagenews via intisari.grid.id

angkaberita.id – Sejarah Jepang ternyata tak melulu soal samurai, ninja dan geisha saja. Namun juga lekat dengan perang, termasuk perang kentut. Tak main-main, belakangan soal perang kentut ini memancing adanya riset, termasuk soal kecepatan kentutnya.

Nah lo! Jika berbicara mengenai perang, perang apa yang muncul dibenak Anda? Mungkin jawabannya Perang Dunia. Tidak salah sebenarnya. Sebab, Perang Dunia I dan II merupakan perang terbesar di dunia dan menjadi perang yang paling banyak memakan korban di seluruh dunia.

Jika berbicara di zaman sekarang, kita sering mengkhawatirkan perang nuklir. Perang nuklir merupakan perang yang dilakukan beberapa negara yang memiliki nuklir dan menyerang negara lainnya.

Ingat bom Hiroshima dan Nagasaki? Nah, kira-kira perang nuklir seperti itu. Mengerikan bukan? Namun bagaimana dengan perang kentut? Huh? Perang kentut? Memangnya ada?

Jangan salah! Dulu, di zaman Samurai persisnya di zaman Edo Jepang, pernah terjadi perang kentut yang membuat musuh kelabakan. Perdamaian dan stabilitas sejatinya terjadi antara tahun 1603 hingga 1868.

Ini adalah era yang hedonistik, era pencari kesenangan saat puisi dan teater begitu digemari, sementara para pria mencari kesenangan dengan wanita geisha di distrik lampu merah.

Budaya bertempur berkembang orang-orang berada dalam perang kentut yang mungkin bertujuan untuk menjaga tradisi prajurit samurai tetap hidup.

Dikatakan hembusan kentut manusia yang kuat bisa menembus papan kayu dan melintasi medan perang luas dengan menggunakan kecanggihan teknologi kentut Jepang.

Mahasiswa di Cornell University memutuskan untuk mengukur kecepatan kentut pada tahun 2009. Mereka mengembangkan detektor intensitas kentut yang mampu mengukur penyebaran angin pada skala 0 hingga 9 dalam hal konsentrasi suara, suhu, dan gas.

Mereka menemukan kentut yang paling berbahaya mengandung hidrogen sulfida, dan gas bergerak lebih cepat ketika suhu lebih hangat. Orang akan makan makanan yang menghasilkan hidrogen sulfida termasuk telur, daging, ikan, bir, kacang, brokoli, kembang kol dan kubis untuk memasuki kompetisi tersebut.

Kembali ke perang kentut, sejarawan Jepang dari Zaman Edo menyebut mereka He-Gassen, seperti waspada gas. Namun, apakah cerita periode Edo ini benar-benar nyata, atau hanya sebuah curahan imajinasi? J

ika ini hanya omong kosong, sebagai permulaan, perpustakaan dengan volume 4,5 juta dan 46.000 serial membuat risiko atas reputasinya dengan menampilkan versi digital gulungan gulungan mengenai kentut.

Waseda University didirikan pada 1882, 14 tahun setelah penutupan Periode Edo, dan seharusnya berada dalam posisi yang sempurna untuk memverifikasi gulungan tersebut.

Selain itu, menggunakan kentut untuk keuntungan militer adalah tradisi yang jauh lebih tua. Google Books mengurasi kisah kentut yang meluncurkan perang dan menewaskan 10 ribu jiwa, menurut sejarawan Herodotus.

Herodotus ‘Bapak Sejarah’ adalah orang pertama yang mencari bukti penting untuk menyaring kebenaran dari legenda. Dia menulis tentang Raja mesir Apries yang menghadapi pemberontakan militer pada 570 SM, itu 2.588 tahun yang lalu.

Dia mengirim Amasis ke pihaknya untuk bertukar pikiran dengan mereka, namun mereka menyarankannya untuk mengambil alih kekuasaan sebagai raja.

Apries mengirim Patarbemis untuk membereskan dirinya sendiri. Ketika Patarbemis tiba, Amasis yang menunggang kuda, mengangkat tubuhnya di atas pelana, kentut, dan menyuruhnya untuk kembali ke Apries.

Singkatnya perang kentut He-Gassen ada karena ada bukti dokumenter di perpustakaan terkenal. Selain itu, mereka adalah penanda garis waktu setidaknya 2.588 tahun. (Intisari.grid.id/suar.grid.id/Moh. Habib Asyhad)

Bagikan