Fri. Aug 12th, 2022

angkaberita.id

Situs Berita Generasi Bahagia

Pentingnya Memahami Bedrest

4 min read

ilustrasi bedrest via millstonepatisserie.com.au

Pentingnya Memahami Bedrest

Dr. dr. Hisnindarsyah M.Kes, MH*)

MENINGKATNYA kasus kematian Isoman, reinfeksi, hingga kematian pasca vaksinasi telah menggemparkan khalayak. Beragam spekulasi berusaha mencari penyebabnya. Namun ada satu hal yang terlupakan, yaitu tentang pentingnya membangun kesadaran bedrest.

Bedrest yang dimaksudkan di sini bukan sekadar rebahan biasa, tapi adalah rebahan total. Sama sekali tidak boleh turun kasur dan berakivitas. Jika mau BAB, BAK, sholat, makan, minum, dilakukan di atas kasur dengan rebahan.

Ya, bedrest masih merupakan hal yang aneh bagi masyarakat Indonesia. Apalagi jika ada anjuran bedrest di saat demam ringan, maka kedua alis akan bertaut dan dahi berkerut, “Kok bedrest? Wong cuma keluhan gitu doang?”

Mengapa bedrest bisa mencegah dari gejala berat dan kematian akibat penyakit covid-19? Karena dengan bedrest akan mencegah keparahan jejas vaskuler (luka pada pembuluh darah atau endothelial injury). Bagaimana prosesnya? Kok bisa begitu? Aneh dehh, masak cuma rebahan doang?

Begini, ketika terjadi peradangan, akibat respon luka yang ditimbulkan akibat infeksi virus ataupun peradangan karena respon vaksinasi, maka hormon-hormon radang akan bekerja. Hormon radang itu apa saja? Ada hormon prostaglandin, bradikinin, histamin, dan leukotrin.

Bagimana kerja hormon radang? Lalu mengapa bisa terjadi jejas vaskuler? Kemudian apa hubungannya dengan bedrest?

Ketika ada luka akibat infeksi ataupun vaksinasi, maka jaringan tersebut akan mengeluarkan sinyal kemokin untuk memanggil makrofag. Lalu makrofag datang untuk memakan jaringan yang rusak dan memakan patogennya juga (virus). Lalu makrofag akan mengeluarkan sinyal sitokin yang akan memberikan pesan pada endotel untuk membuka pintu agar teman-teman pasukan darah putih yang lain bisa keluar.

Ketika sitokin sampai pada endotel, dia akan mengaktivasi reseptor selectin. Selectin ini sensitif dengan karbohidrat yang dimiliki oleh neutrofil. Sehingga jika ada sitokin, neutrofil akan bergerak lebih pelan. Neutrofil juga memiliki reseptor integrin. Integrin ini berikatan dengan reseptor yang dimiliki endotel, yaitu ICAM. Adanya ikatan antara Integrin dan ICAM akan menyebankan neutrofil berhenti bergerak di daerah sekitar luka.

Kemudian jaringan yang luka itu akan memberi sinyal untuk pengeluaran Bradikinin. Bradikinin adalah hormon yang dapat membuka celah endotel (hipermiabilitas). Sehingga ketika celah endotel terbuka, neutrofil bisa keluar dari pembuluh darah menuju sel/jaringan yang luka/rusak itu lalu memakannya.

Lalu Bradikinin juga akan mengaktifkan sel mast. Dimana sel mast ini akan mengeluarkan histamin. Histamin dapat melebarkan dinding-dinding pembuluh darah pada endotel kapiler sehingga terjadi kebocoran plasma dan sel darah merah. Yang mengakibatkan terjadinya pembengkakan dan warna kemerah-merahan.

Bradikinin juga akan mengaktifkan prostaglandin pada sel endotel sehingga prostaglandin dapat merangsang sel saraf dan memunculkan rasa nyeri. Itulah mengapa pada saat terjadi inflamasi (peradangan) akan muncul 5 tanda, yaitu Kalor (demam), Tudor (nyeri), Rubor (kemerahan), Tumor (bengkak), dan Fungtio Laesa (penurunan fungsi).

Penurunan fungsi pada kasus covid-19 ditandai dengan Anosmia (hilangnya penciuman), karena lokasi infeksinya berada pada nasofaring yang di situ terdapat serabut saraf Olvactory reseptor.

Nah, jika saat tubuh sudah kasih 5 tanda radang itu artinya tubuh minta istirahat. Stop dulu aktivitasnya. Karena hormon-hormon radang ini akan membanjiri seluruh aliran darah dari ujung kepala hingga ujung kaki. Seluruh dinding pembuluh darah termasuk endothelial artery dalam posisi hipermiabel, berdilatasi (melebar dan melunak) akibat kerja hormon tadi.

Jika tubuh diistirahatkan, maka kerja jantung akan memelan. Aliran darah menjadi lebih ringan. Tapi jika tidak rebahan, maka jantung akan memompa darah lebih cepat. Akibatnya aliran darah kencang dan turbulen melewati dinding endotel yang sedang berhipermiabel itu. Adanya gesekan aliran darah kencang bisa melukai dinding endotel. Luka pada endotel itulah yang disebut endothelial injury atau jejas vaskuler.

Robekan/luka pada endotel ini akan memicu bekuan (thrombus). Lalu thrombus itu akan dilapisi oleh kolesterol LDL agar tidak mudah lepas (aterosklerosis). Jika selama fase ini tidak bedrest, maka bekuan-bekuan itu mudah lepas karena gesekan aliran darah turbulen.

Jika bekuannya lepas (thrombosis) atau istilah umumnya korengan, maka korengan ini bisa menyumbat pembuluh darah. Jika korengannya menyumbat pembuluh darah arteri jantung dan otak, bisa menyebabkan serangan jantung dan otak. Jika korengannya menyumbat pembuluh darah vena, bisa menyebabkan trombosis superfisial, trombosis vena dalam (deep vein thrombosis), serta emboli paru.

Itulah yg terjadi pada pasien Covid-19 mengapa bisa terjadi serangan multi organ. Infeksinya lokal namun dampaknya sistemik. Belum lagi jika punya peradangan lama yang belum selesai (radang kronis), seperti diabetes, hipertensi, dsb, maka itu akan memperparah kondisi. Karena sebelumnya terkena Covid, di dalam aliran darahnya sudah banyak aterosklerosis. Banyaknya korengan ini ditandai dengan D-dimer yang tinggi.

Adanya penyempitan dan penyumbatan pembuluh darah akibat jejas vaskuler ini juga mengganggu pendistribusian oksigen. Sehingga kadar oksigen di dalam darah berkurang (hiposkemia). Hiposkemia menyebabkan sel dan jaringan kekurangan oksigen (hipoksia). Hipoksia ini memicu aktifnya HIF (Hipoksia Induce Factor). Aktifnya HIF akan memicu respirasi anaerob. Sehingga pada pasien covid yang tidak lekas mendapatkan bantuan oksigen akan tinggi kadar gula darah dan kolesterolnya.

Lalu apa yang terjadi jika kasus pasien covid yang sudah dinyatakan sembuh (swab antigen/PCR negatif), langsung beraktifitas sebelum memastikan luka di dalamnya (jejas vaskuler) sembuh total? Akibatnya bekuan-bekuan yang sebenarnya sudah mulai kering, akhirnya terlepas. Sehingga muncul luka baru.

Kemudian bekuan yang lepas itu (korengen) yang bergerak mengikuti aliran darah berpotensi menyumbat dimana saja. Sehingga bisa menyebabkan serangan jantung pada pasien Post Covid atau Long covid. Jika dites dengan antigen, bisa jadi masih positif karena bangkai virusnya masih ada. Ini jugalah yang terjadi pada kasus reinfeksi.

Dengan melanjutkan bedrest hingga semuanya pulih, akan membantu mencegah dari kerusakan dan kematian. Sampai kapan bedrest-nya? Sampai kiranya semua tes laboratorium menunjukkan hasil yang normal.

Jaga imun dengan tidur cukup, minum air cukup, pikiran ringan, hati bahagia, makanan bergizi, dan memperbanyak ibadah dengannya. Tetap jaga Prokes 6M dan vaksin. (*)

*) Dokter Klinik Tanpa Kasir PCNU Tanjungpinang. Sehari-hari Berkiprah Di RSAL Midiyato Suratani Tanjungpinang Dan Aktif Menulis Di Blog Pribadi Serta Mengisi Acara Bincang-bincang Online

DISCLAIMER: Setiap tulisan di rubrik kolom sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulisnya masing-masing

Bagikan