Thu. Apr 25th, 2024

angkaberita.id

Situs Berita Generasi Bahagia

Inilah 10 Khasiat Tak Terduga Makan Alpukat Selama Kehamilan, Simak Baik-baik

4 min read

manfaat mengonsumsi alpukat saat kehamilan, selain menghindari serangan diabetes juga membantu mengurangi preeclampsia saat persalinan/foto intisari.grid.id

angkaberita.id – Buah alpukat tak hanya mengenyangkan, namun juga menyehatkan. Bahkan, mengonsumsinya selama kehamilan juga memberikan manfaat tak terduga seperti mengurangi risiko preeclampsia dan sembelit.

Nah, dalam alpukat disebut mengandung lemak tinggi, kabar baiknya jenis lemak sehat. Rasa yang lezat dari buah-buahan hijau kecil ini menjadikannya dibuat berbagai macam mulai dari keripik hingga salad.

Dikemas penuh dengan lemak sehat, alpukat terbukti memiliki dampak kuat pada kesehatan, termasuk pada bayi Anda. Tanpa basa-basi lagi, berikut ini dilansir dari growingyourbaby, berikut ini 10 manfaat makan alpukat selama kehamilan.

1.Penuh lemak sehat

Banyak cara untuk mendapatkan kalori lebih, sayangnya, gula, karbohidrat, dan lemak jenuh dapat menyebabkan Anda menambah berat badan lebih dari yang Anda butuhkan.

Masukkan lemak sehat yang ditemukan dalam alpukat. Ini mudah untuk menambah asupan lemak tanpa hal yang buruk.

2.Sarat nutrisi

Alpukat mengandung kalium dua kali lebih banyak dari pisang, terutama asupan vitamin K, folat, vitamin C5, B5, B6, dan vitamin E.

Juga mengandung sedikit magnesium, mangan, tembaga, zat besi, seng, fosfor, vitamin A, B1, B2, dan B3. Dalam satu porsi alpukat terdapat 2 gram protein dan 7 gram serat.

3.Membantu menyerap nutrisi dan makanan lainnya

Alpukat membantu tubuh untuk menyerap nutrisi yang ditemukan dalam makanan lain yang lebih baik, seperti antioksidan karotenoid yang ditemukan dalam wortel, ubi jalar, dan sayuran hijau.

4.Mengurangi risiko kenaikan berat badan berlebih

Karena sangat tinggi serat, alpukat dapat membantu mengurangi kemungkinan kenaikan berat badan yang berlebihan dalam kehamilan. Beberapa penelitian telah mengaitkannya dengan penurunan berat badan pada mereka yang tidak hamil.

Dua puluh lima persen dari serat adalah serat larut, yang memberi makan bakteri ramah ke usus, faktor penting dalam kesehatan metabolisme.

5.Mengurangi risiko diabetes pada kehamilan

Karena jumlah seratnya yang tinggi, alpukat bisa membantu mengurangi risiko diabetes gestasional (dan risiko diabetes jangka panjang).

Satu penelitian pada pasien diabetes menunjukkan lebih sedikiti respon glikemik terhadap makanan bertepung tinggi karena dikombinasikan dengan makanan yang tinggi serat larut.

6.Mengurangi risiko preeklampsia

Risiko preeklampsia memang relatif rendah, tetapi menjadi semakin umum. Tingginya jumlah kalium dalam alpukat dapat membantu mengurangi risiko preeklampsia, karena asupan kalium yang tinggi dapat mengurangi tekanan darah.

Kalium juga bisa mengurangi risiko penyakit jantung dalam jangka panjang setelah bayi lahir.

7.Rendah karbohidrat

Alpukat memiliki 9 gram karbohidrat total dalam satu porsinya, dianggap rendah karbohidrat karena sebenarnya hanya memiliki 2 gram karbohidrta bersih, berkat semua kandungan seratnya.

8.Membantu meringankan sembelit

Beberapa minggu terakhir kehamilan, ketidakteraturan dan sembelit bisa menjadi masalah yang menjengkelkan. Kurangi masalah itu dengan konsumsi alpukat, karena kandungan serat dan magnesiumnya bisa mengatasi sembelit.

9.Meningkatkan kesehatan secara keseluruhan

Meskipun tidak ada sebab dan akibat langsung dalam penelitian yang meneliti tingkat kesehatan dan kebiasaan makan alpukat, tapi orang yang makan alpukat cenderung lebih sehat. Mungkin itu karena peningkatan penyerapan nutrisi lain.

10.Mudah digabungkan dengan diet Anda

Betapa mudahnya menggabungkan alpukat ke dalam makanan sehari-hari Anda. Misalnya, cincang salad, atau tambahkan ke sup kacang atau capai.

Berikut ini dilansir dari parenting.firstcry, resep alpukat sehat untuk wanita hamil.

Kombinasi alpukat dan telur panggang mengandung kadar protein yang cukup untuk menjaga kadar gula dan lemak tubuh pada posisi terbaik.

Ini cara membuatnya: Pisahkan bijinya dan letakkan potongan alpukat di atas nampan. Ambil mangkuk dan pecahkan telur di dalamnya, berhati-hatilah agar kuning telur tidak pecah.

Angkat kuning telur dengan sendok dan masukkan ke dalam lubang setengahnya. Ulangi hal yang sama dengan telur lainnya. Isi lubang dengan putih yang tersisa.

Tempatkan nampan dalam oven dan panggang pada suhu 220 derajat selama sekitar 15 menit. Tambahkan garam dan merica ke dalamnya dan nikmati.

Alpukat panggang

Memanggang alpukat mungkin bukan cara yang paling jelas untuk memasaknya. Namun, ketika dipasangkan dengan ubi jalar, rasanya sungguh lezat.

Ini cara membuatnya: Kupas alpukat dengan benar dan potong-potong. Tempatkan potongan di atas nampan. Tambahkan beberapa sayuran seperti bawang, zaitun, tomat cherry.

Tuang sedikit minyak kelapa di atas semuanya. Tempatkan nampan dalam oven dan panggang pada suhu 180 derajat selama sekitar setengah jam

Setelah itu, keluarkan dan makanlah bersama ubi jalar.

Salad alpukat

Salad adalah pilihan tepat untuk makan siang dan menggabungkan alpukat dalam salad membuatnya lebih bergizi dan enak dimakan.

Cara membuatnya. Gabungkan berbagai makanan ke dalam salad, seperti seledri, lobak, mentimun, dan sebagainya. Tambahkan alpukat ke dalamnya, tambahkan saus jika perlu, dan nikmatilah.

Alpukat dengan roti panggang

Trik sarapan cepat yang bergizi dan mengenyangkan.

Cara membuatnya: Ambil beberapa potong roti gandumg atau roti cokelat dan panggang. Hancurkan alpukat dan taruh di atas roti panggang.

Nikmati kerenyahannya bersama dengan rasa yang luar biasa. Risiko mengonsumsi alpukat saat hamil

Meski semua nutrisi dan manfaat kesehatan yang dimiliki alpukat, namun ada saat-saat tertentu ketika mengonsumsi alpukat dapat berisiko.

Konsumsi alpukat memang membantu menjaga kenaikan berat badan. Namun, jika sudah memiliki kandungan lemak yang cukup banyak dan secara aktif berusaha mengurangi berat badan, sebaiknya mengambil jumlah alpukat yang lebih sedikit daripada yang disarankan.

Alpukat mengandung sejumlah besar kalori dari semua lemak baik yang dikandungnya, namun bisa dengan mudah juga menyebabkan peningkatan berat badan.

Beberapa wanita alergi terhadap lateks. Penelitian menunjukkan alergi lateks dipicu oleh buah alpukat dan pisang. Yang terpenting adalah menyeimbangkan dengan makanan lain. (Intisari.grid.id)

Bagikan