Mon. Apr 22nd, 2024

angkaberita.id

Situs Berita Generasi Bahagia

Divonis Hidupnya Tinggal 15 Bulan Akibat Kanker Ganas, Pria Ini Justru Sembuh Berkat Ini

3 min read

pria ini menjalani pengobatan dengan pendekatan berbeda di Mayo Clinic dan akhirnya sembuh/foto imperial college london via intisari.grid.id

angkaberita.id – Divonis hidupnya tinggal 15 bulan akibat serangan penyakit kanker pancreas stadium 3, pria ini justru akhirnya sembuh. Begini kisahnya!

Semua kanker itu berbahaya. Namun salah satu jenis kanker yang berbahaya dan mematikan adalah kanker pankreas. Bahkan seringkali penderita kanker pankreas tersebut tak bisa diselamatkan. Mengerikan?

Tentu saja. Namun sekarang tak perlu khawatir. Sebab, ada cara baru untuk menguranginya.

Bagaimana itu? Cerita berawal ketika Bill Bastian didiagnosis dokter menderita kanker pankreas dan hanya memiliki 15 bulan untuk hidup.

Saat itu, Agustus 2015 dan Bastian mengira sakit di perutnya disebabkan oleh sesuatu yang dia makan. Pria yang kini berusia 69 tahun tersebut menderita kanker pankreas stadium 3.

Artinya kanker tersebut tidak menyebar dari pankreasnya ke organ lain, tetapi telah tumbuh menjadi arteri kritis di luar pankreasnya. Menurut dokter saat itu, hal inilah yang membuatnya tidak bisa dioperasi.

Saat itulah Bastian memutuskan untuk mencari pendapat lain di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota. Di sana, ia menerima prognosis yang sama sekali berbeda.

Menurut dokter di sana, pembedahan dan kelangsungan hidup yang lebih lama adalah mungkin.

“Jika pasien dirawat dengan tepat, dan kami dapat memprediksi bahwa hasil jangka panjang mereka akan menjadi sangat baik, operasi sepadan dengan risikonya,” kata Dr. Mark Truty, ahli onkologi bedah di Mayo Clinic.

Diketahui sekitar sepertiga dari kasus kanker pankreas ditemukan pada stadium 3.

Truty memperkirakan sekitar setengah dari pasien kanker pankreas yang didiagnosis pada tahap ini mencari perawatan setelah dokter lain mengatakan tumor mereka tidak dapat diangkat dengan pembedahan.

Pendekatan timnya untuk mengobati kanker pankreas stadium 3 berbeda dari kebanyakan praktik onkologi lainnya.

Secara historis, para dokter telah memberikan kemoterapi atau radiasi kepada pasien kanker pankreas dengan harapan itu akan menyebabkan tumor menyusut atau menarik diri dari arteri atau vena yang dijeratnya.

Truty yakin itu pendekatan yang salah. “Anda akan sangat kecewa jika itu yang Anda harapkan,” kata Truty kepada NBC News seperti dilansir dari nbcnews.com pada Minggu (7/4/2019).

Pendekatan Mayo Clinic bekerja seperti ini: Pasien diberikan kemoterapi yang diperpanjang dan disesuaikan sampai tingkat penanda tumor dalam darah yang disebut CA 19-9 jatuh ke kisaran normal.

Kemudian jika pemindaian PET menunjukkan tumornya hancur, dokter bergerak maju dengan radiasi dan pembedahan.

Di antara 194 kanker pankreas yang dirawat dengan cara ini di Klinik Mayo, 89 persen hidup lebih lama dari yang diharapkan 12 hingga 18 bulan.

Pendekatan ini telah mendorong kelangsungan hidup rata-rata menjadi lima tahun setelah diagnosis, menurut sebuah studi oleh Mayo Clinic.

Dan untuk sekitar sepertiga pasien dalam penelitian ini, Truty mengatakan timnya “bahkan tidak bisa menghitung rata-rata kelangsungan hidup mereka karena mereka hidup dan melakukannya dengan sangat baik.”

Di luar para ahli kanker pankreas mengatakan pendekatan Mayo menarik. “Sangat luar biasa untuk dapat mencapai ini,” kata Allison Rosenzweig, manajer senior Komunikasi Ilmiah dan Klinis di Jaringan Aksi Kanker Pankreas.

Tetapi Rosenzweig memperingatkan bahwa pendekatan ini tidak akan berhasil untuk semua pasien yang didiagnosis dengan kanker pankreas stadium 3. Beberapa tidak akan menanggapi kemoterapi yang diperlukan untuk membunuh sel tumor.

Yang lain terlalu ‘sakit’ untuk mentoleransi terapi. The American Cancer Society memperkirakan bahwa 56.770 orang akan didiagnosis menderita kanker pankreas di AS tahun ini.

Lebih dari 45.000 akan meninggal karena penyakit ini. Kanker pankreas terkenal mematikan karena cenderung menyebar dengan cepat, dan biasanya tidak ditemukan sampai berkembang.

Rosenzweig menjelaskan pankreas tersembunyi jauh di dalam perut, yang membuatnya sulit dilihat dalam pencitraan.

Beberapa gejala kanker pankreas yang jarang diketahui adalah nyeri punggung bawah, penurunan berat badan, sakit perut. (Intisari.grid.id)

Bagikan