Mon. Apr 22nd, 2024

angkaberita.id

Situs Berita Generasi Bahagia

Sebaiknya Anda Tahu, Inilah 5 Tips Agar Anak Anda Lancar Bicara. Kuncinya Ayah!

3 min read

ternyata kunci anak lancar berbicara adalah ayah yang rajin mengajak buah hatinya belajar berbicara dan mengenali sekitar/foto verywellfamily.com via intisari.grid.id

angkaberita.id – Berbicara dan mengenali benda-benda di sekitar diyakini menjadi satu ciri penanda tumbuh kembang anak. Peran ibu disebut penting dalam belajar bicara.

Karenanya, diyakini istilah ‘bahasa ibu’. Namun sebuah penelitian mengungkap sebaliknya, rahasia lancer bicara adalah ayah.

Sebagian besar orang akan menyimpulkan dari istilah “bahasa ibu”, bahwa penguasaan bahasa pada anak-anak sebagian besar tergantung pada ibu, tetapi gagasan itu nyatanya bisa dibantah secara ilmiah.

Pada 1997, para peneliti mengemukakan teori yang menentang gagasan “Bahasa Ibu”. Mereka menyatakan bahwa anak-anak memperoleh bahasa dari ayah mereka sebagai lawan dari ibu mereka.

Berbeda dengan “Hipotesis Bahasa Ibu”, “Hipotesis Bahasa Ayah” menyatakan bahwa manusia cenderung mengambil bahasa ayah mereka dibandingkan dari ibu mereka.

Studi yang menjadi dasar “Hipotesis Bahasa Ayah” ini dilakukan oleh Estella Poloni dan peneliti lain di Universitas Jenewa. Dalam studinya, Poloni melihat korelasi antara variasi bahasa dan garis genetik dari ibu dan ayah.

Estella Poloni, yang memimpin penelitian, menetapkan bahwa variasi linguistik berkorelasi dengan kromosom Y, diturunkan dari ayah, dan tidak memiliki korespondensi dengan DNA mitokondria, yang diteruskan hanya oleh ibu.

Agar anak cepat bicara Nah, melihat fakta tersebut, maka sudah sepatutnya ayah mengambil peran lebih banyak dalam upaya untuk membuat anak berbicara lebih cepat.

Bagaimana caranya? Simak saja 5 tips agar anak cepat bicara berikut ini:

1. Berbicaralah dengan bayi sesering mungkin

Di dalam rahim pendengaran bayi dirangsang sekitar 20 minggu atau lebih. Dari saat ini ayah dapat berbicara dengan bayi dan mengenalkannya ke dunia kata-kata dan suara ini juga membantu membangun ikatan jangka panjang dengannya.

“Berbicara dengan bayi di rahim membantu dalam stimulasi pendengaran dan membangun sinapsis atau koneksi neuron di otak yang bertanggung jawab untuk mendengar,” kata Dr Geetanjali Shah, dokter anak yang melekat pada Yayasan Supraja dan pusat Ashvini IVF, Mumbai.

Jangan hanya membatasi diri pada kata-kata, nyanyikan lagu dan lagu pengantar tidur juga. Ini membantu bayi mengambil kata-kata lebih cepat ketika berbicara setelah lahir.

2. Bicaralah dengan bayi Anda yang baru lahir

“Berbicara dengan bayi untuk mengambil kata-kata dan bahasa lebih cepat setelah lahir dan membantu dalam pengembangan keterampilan sosial.

Bonusnya adalah ketika ayah sering berbicara dengan bayi dan terus melakukan hal yang sama setelah kelahiran, otak bayi teringat, mengingat kembali dan mengingat kata-kata dan dialek dan mulai berbicara dengan cepat,” kata Dr Shah.

Pembicaraan bayi dimulai dengan suara gemericik dan beberapa suara seperti ‘ooh’ kadang-kadang selama bulan kedua awal kehidupannya.

3. Membaca buku bergambar

Anda mungkin pernah mendengar bahwa tidak terlalu dini untuk membacakan untuk bayi. Itu benar.

Memperkenalkan bayi kepada gambar dan kata-kata menggunakan buku akan membantunya mengambil kata-kata dan informasi lebih cepat.

Anda dapat mulai sedini mungkin yaitu empat atau enam bulan, ini membantu dalam perkembangan otak juga.

Tunjuklah pada gambar dan beri nama objek sederhana dengan kata-kata yang singkat untuk memperkuat perkembangan bicara bayi dan menstimulasi indera pendengaran.

4. Perkenalkan dunia sekitar

4 hingga 7 bulan ke depan, bayi cenderung mengoceh lebih banyak dan menonton reaksi orang tua mereka. Manfaatkan periode ini dan perkenalkan dia dengan sejumlah kata dan kegiatan.

Ceritakan padanya tentang bagaimana Anda bekerja, pekerjaan ayahnya, dan hal-hal di sekitar rumah. Ini tidak hanya membantu dia mengambil kata-kata atau mengingatnya ketika diperlukan, itu akan membantunya untuk mengerjakan intonasi dan teriakannya juga.

Anda mungkin melihat si kecil mengoceh lebih banyak ketika mencoba untuk memberi penekanan pada sesuatu yang khusus seperti meminta mainan.

Ingat, bayi mengambil banyak hal dari melihat dunia dan mengambil petunjuk dari pengasuh. Jadi jika bayi menunjuk ke arah bola, berikan kepada dia mengatakan “di sini pergi bola kamu, nak.”

5. Mulai pembicaraan kecil dan percakapan

Sekitar delapan atau 12 bulan bayi akan mengucapkan kata-kata ajaib “mama” dan “papa” meskipun tidak akan dapat mengaitkan Anda atau pasangan Anda dengan kata-kata itu.

Tapi ini juga saat ketika bayi mencari lebih banyak interaksi satu lawan satu. Jadi, tanyakan padanya “di mana papa?” Dan tunjuk ke orangnya. Lalu tanyakan pertanyaan yang sama padanya dan tunggu jawabannya.

Ini mendorong bayi untuk mencoba berbicara atau mengoceh dan membantu otaknya memproses informasi dan bereaksi sesuai dengan itu.

Kemudian ketika pidatonya dikembangkan, responsnya terhadap pertanyaan semacam itu akan cepat dan cepat. (Intisari.grid.id/nakita.grid.id/bussinessinsider)

Bagikan