Thu. Apr 25th, 2024

angkaberita.id

Situs Berita Generasi Bahagia

Inilah Tanda Jika Anda Kena Serangan Stroke, Sakit Kepala Ekstrem dan Cengkeraman Melemah

2 min read

Ilustrasi serangan stroke/Foto American Psychological Association via Intisari.grid.id

angkaberita.id – Serangan stroke memang menakutkan, namun jangan khawatir selalu ada gejala datangnya. Kenali tanda-tanda, terutama lewat tangan Anda.

Stroke menjadi lima penyebab utama kematian hampir di seluruh belahan dunia. Darah terputus baik karena penyumbatan atau pecahnya pembuluh darah di otak.

Penting untuk segera membawa ke unit gawat darurat jika Anda mencurigai seseorang mengalami stroke. Deteksi dini bisa menyelamatkan jiwa, itulah sebabnya penting untuk mengetahui kemungkinan tanda-tanda peringatan dini seseorang mengalami gejala stroke.

Berikut ini gejala-gejala seseorang mengalami stroke, seperti dilansir dari medical daily.

Wajah terkulai

Ketika mati rasa atau lemah tiba-tiba terasa di satu sisi wajah, menyebabkan droop yang tidak biasa, itu dianggap sebagai gejala stroke.

Ini terjadi karena daerah yang terkait di otak tidak menerima oksigen yang cukup. Orang yang mengalami ini akan berjuang dengan ekspresi wajahnya karena salah satu sudut mata atau mulutnya terkulai, sangat jarang kedua sisi wajah yang terpengaruh.

Anda dapat memintanya untuk tersenyum dan perhatikan jika satu sisi mulut mereka tidak dapat menghadap ke atas. Air liur juga dapat terjadi karena orang tersebut mungkin tidak dapat menelan dengan benar.

Melemahnya cengkeraman

Orang yang terkena stroke mungkin mengalami kesulitan untuk memegang sesuatu atau melakukan aktivitas apa pun dengan salah satu lengan karena rasa lemah atau mati rasa.

Ini bisa sangat halus, menurut Royya Modir dari Fakultas Kedokteran Universitas California San Diego. Mungkin tiba-tiba ia mengalami kesulitan menggunakan remote control atau mengetik.

Atau mungkin lengan terasa berat, begitu tidak kentaranya. Salah satu cara untuk menguji ini adalah dengan mengangkat kedua tangan Anda lurus keluar dan mencatat jika salah satu darinya melayang ke bawah karena ini mungkin merupakan tanda peringatan potensial.

Berjuang untuk berbicara

Salah satu indikator kuat dari stroke adalah ketika seseorang mulai berbicara omong kosong atau atau mencaci seolah-olah mereka mabuk.

Setiap kali Anda memperhatikan hal ini pada seseorang, minta mereka mengulangi ungkapan sederhana dan amati cara mereka berbicara.

“Saya akan mengatakan jika seseorang khawatir karena tidak dapat berbicara, kata-katanya seperti menempel di ujung lidah mereka misalnya,

atau tidak memahami apa yang dikatakan orang lain, sekarang saatnya mencari perawatan segera,” kata dr. Andrew Stemer dari MedStar Georgetown Rumah Sakit Universitas.

Sakit kepala ekstrem

Jika seseorang menderita stroke hemoragik, ditandai dengan pecahnya pembuluh darah di otak, mereka dapat merasakan sakit kepala mendadak dan parah.

Ini tidak terasa seperti sakit kepala biasa, skala sakitnya jauh lebih tinggi dari rasa sakit. Pasien yang merasakannya menyebutnya sebagai “sakit kepala yang luar biasa” dalam hidup mereka, bahkan disertai mual atau muntah dalam kasus-kasus tertentu.

Terkadang, ia juga merasa pusing dan kehilangan kesadaran sesaat. Nah, segera cermati gejala-gejala stroke agar kita bisa mencegahnya secara dini. (Intisari.grid.id)

Bagikan